Kangen: Indonesia saat Ramadhan

 

Sepinya hari ini. Seminggu sudah. Masih bulan Ramadhan. Tanpa Adzan.

Saya seorang muslim. Dan selalu jadi muslim. Bukan yang terlalu taat memang. Sholat wajib masih sering ditinggalkan. Apalagi sholat sunnah, jarang dilakukan. Belajar mengaji bertahun-tahun, tapi saya hanya mengaji jika sang ustadz datang. Ya, saat ramadhan datang pun, hanya seminggu awal saya biasanya menjadi lebih taat. Sisanya, kembali sesat.

Sudah seminggu saya di Polandia. Sebuah negara yang tentunya berkultur berbeda. Tempat yang memiliki kultur katholik sangat kuat. Mirip dengan Indonesia dan kultur islamnya. Mendadak, saya merasa kangen dengan alunan suara pengajian, adzan, dan bahkan aneka jajanan yang biasa dijual saat ramadhan.

Ya, Ramadhan dan lebaran adalah kultur. Sebuah budaya khas bangsa Indonesia. Semua orang turut menikmatinya, tidak hanya muslim tetapi juga non-muslim, seperti yang terlihat saat mudik. Semuanya menikmatinya, merayakannya. Sholat tarawih berjamaah pun menjadi yang saya idamkan. Buka puasa bersama baik dengan teman atau keluarga menjadi hal yang ternyata sangat berharga. Ga diragukan lagi, saya kangen suasana ramadhan di Indonesia. Keramaiannya, kehebohannya, ketenangannya, dan kesuciannya.

Buka puasa di sini tidak ada yang istimewa. Hanya Pizza di sebuah kafe di pusat kota Lublin yang paling sesuai dengan budget saya. Harganya 10 Zloty (30 ribuan) untuk satu piring besar. Kenyang memang, tapi yaa begitulah…Ingin rasanya makan ikan asin, ayam goreng atau bakar, sayur asam, lalapan dan sambal terasinya. Ingin rasanya merasakan gurihnya ikan gurame goreng dengan sambal yang pedas plus sambal mangganya. Ingin juga rasanya menikmati siomay atau sate dengan guyuran bumbu kacangnya plus sedikit saja kecap manisnya.

Ah, sial. Rasa lapar semakin menghujam perut. Imajinasi akan nikmat dan mantabnya menu Indonesia terus memenuhi otak saya. Otak kecil, besar, kanan, kiri, depan & belakang mungkin. Penuh dengan kerinduan dan imajinasi. Huff, ngomong-nogomong soal otak, saya jadi igin merasakan gulai otak sapi khas padang. DAMN!

Buka puasa masih 4 jam lagi, sekarang baru jam 3 sore waktu kota Lublin, Polandia. Ya buka puasa di sini adalah jam 7 lewat sekian, saya lupa pastinya. Untungnya udara di sini dingin, jadi tidak terlalu haus.

Jadi, akankah ada opor ayam dan ketupat pada lebaran saya kali ini?

kota tua warsawa.sepi.inget ramdahan di Indonesia

kota tua warsawa.sepi.inget ramdahan di Indonesia

Advertisements

Single Post Navigation

4 thoughts on “Kangen: Indonesia saat Ramadhan

  1. hmm..
    jadi lo bakal lebaran di Polandia Dit?
    makanan khasnya bawa kesini lah Dit.. snack aja jg cukup kok.. hehe :p

    Eh, jadi mau ketemuan sama temen gw itu?

  2. erdityaarfah on said:

    hahahaa. iya nduu.
    bnoleh.bilang ke dia aja kalau ada temenlo disini.
    minta kontaknya juga.siapa tau bisa ketemuan di krakow.
    disini paling khas namanya pierogi. ah kayak martabak aja itu mah.

  3. ok ok..
    namanya Magdalena Kowalska.. panggilannya Magda (baca: Madzia) hehe sok2an gini gw ngajarin lo, itu juga gw dikasih tau dia cara nyebut namanya gimana.. :p
    si Magda ini ada di FB gw Dit. Lo add aja, ajak ngobrol. Dia jg udah gw kasi tau, tp blm ngerespon. Lg ada kegiatan mungkin.
    Eh iya, dia lagi jomblo. Baru aja putus blm sebulan-an.. hihihi :p

    Btw, mulai besok gw bakal menghilang dari dunia ONLINE Dit..
    Jadi, kalo ada kabar penting buat gw, titip lewat Dudul, Dika, atau makhluk2 OL lainnya aja ya..! Biar mereka SMS gw aja..

    Trus.. Mau donk martabak Polandia..
    hihihi!

  4. erdityaarfah on said:

    oke nanti gw coba kontak deh,,,
    thanks ya ndu,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: